TENSES CHART

Juni 6, 2012

Nama          : Indah Puri Amelia
kelas / Npm   : 4EA03 / 10208636

Tugas3 Bahasa Inggris Bisnis2

1.      While she was trying to read, her friend was practicing the piano.

2.      He has been buying several jerseys in the last two years.
3.      She will bone the meat later.
4.      By the time you get there they already left.
5.      I was drowwing. Nobody saved me.
6.      He said she that she had not returned the book yet.
7.      What are you darning at the moment.
8.      She thinks her husband will buy a new fridge.
9.      How much have you spent in Londonso far ?
10.  In a month’s time I learned more words than ever.
11.  After he saw the giraffe he spoke to the keeper.
12.  The was buying weed-killer when they arrested him
13.  The plumbing always gives trouble during the summer.
14.  The trend was rising when they reached the lake.
15.  Do you recognize this statue ?
16.  They say that they will not perform tomorrow.
17.  What have you been doing since your last recital ?
18.  As it rained he put up his umbrella.
19.  They heard Beethoven better conducted earlier in the year.
20.  What is going  on here ?
21.  I only have just realized what she meant.
22.  I will never plant crocuses again.
23.  Were you enjoying yourself when I saw you at the party ?
24.  I will be to the zoo and going while they are still talking about visiting it.
25.  She doched at Tilbury last week.
26.  He always accelerates too quickly.
27.  Do you hear  that awful noise ?
28.  By the time the bridgade arrived, the house collapsed.
29.  I saw a new type of windscreen wiper while I was walking round the exhibition yesterday.
30.  They have been waiting to take off since ten this morning.
31.  She shot at least three tigers in India last year.
32.  We saw what we have seen.
33.  He heard an owl hooting as he walked through the wood.
34.  They have been producing a hundred shirts every day for two months now.
35.  Where were you going when I bumped into you ?
36.  Who told the grasshopper to dance? The ant in the fable did .
37.  They were high heels every day last term.
38.  What do you with a gun in your car ?
39.  He still doesn’t find his watch.
40.  I have lived there several years before I found the nest.
41.  When it sting him ?
42.  She likes cockles. Naturally she prefer lobster.
43.  Dragon flies have beautiful wings.
44.  Time and tide wait for no man, the saying run.
45.  I bought some new pruners the other day.
46.  The girl in the pay box seldom smiles nowadays.
47.  The moment he opened the boot the spare wheel fell out.
48.  Too many cooks spoiled the broth.

49.  He left Italy by plane yesterday.

Tugas bahasa inggris bisnis 2 (exercise4,exercise10 and exercise11)

April 10, 2012

 

Nama : Indah Puri Amelia

Npm : 10208636

Kelas : 4EA03

 

Exercise 4

  1. Jason’s father bought him a bycycle that he had wanted for his birthday.
  2. The statue of liberty was a gift of friendship from France to United States.
  3. Rita is studying English math this semester.
  4. The judge ask a witness to tell the truth.
  5. Please give me a cup of coffee with cream and sugar.
  6. The big books on the table are for my history class.
  7. No one the Spanish class knew the correct to Mrs.Perez’s question.
  8. My car is four years old and it still runs well.
  9. When you go to the store, please buy a bottle of chocolate milk and a dozen oranges.
  10. There are only a few seats left for an tonight’s musical at university.
  11. John and Marcy went to school yesterday and then studied in the library before returning home.
  12. The Lake Eric is one of the five Great Lakes in North America.
  13. On our trip to Spain, we crossed the Atlantic Ocean.
  14. The Mounth Rushmore is the site of magnificient tribute to the four great America presidents.
  15. What did you eat for breakfast this morning?
  16. Louie played basketball and baseball at the Boy’s Club this year.
  17. Rita plays a violin and her sister plays a guitar.
  18. While we were in Alaska, we saw an Eskimo village.
  19. Phil cant go to the movies tonight because he has to write an essay.
  20. David attented the Princeton University.
  21. Harry has been admitted to the School of Medicine at Midwestern university.
  22. Mel’s grandmother is in the hospital, so we went to write an last night.
  23. The political science class is taking trip to Soviet Union in spring.
  24. The Queen Elizabeth II is a monarch of the Great Britain.
  25. The Declaration of Independent was drawn up in 1776.
  26. Scientists hope to send an expedition to the Mars during 1980s.
  27. Last night there was a bird singing outside my house.
  28. The chair that you are siting in is broken.
  29. The Civil War was fougth in the United States between 1861 and 1865.
  30. The Florida State University is smaller than the University of Florida.

Exercise 10

  1. John, along with twenty friend, is planning a party.
  2. The picture of the soldiers brings back many memories.
  3. The quality of these recordings are not very good.
  4. If the duties of these officers aren’t reduced, there will not be enough time to finish the project.
  5. The effects of cigarette smoking have been proven to be extremely harmful.
  6. The use credit cards in place of cash has increased rapidly in recect years.
  7. Advertisements on television are becoming more competitive than ever before.
  8. Living expenses in this country, as well as in many others, are at an all-time high.
  9. Mr.Jones, accompanied by several members of the committee, have proposed some changes of the rules.
  10. The levels of intoxication varies from subject to subject.

Exercise 11

  1. Neither Bill nor mary is going to the play tonight.
  2. Anything is better than going to another movie tonight.
  3. Skating is becoming more popular every day.
  4. A number of reporters were at the conference yesterday.
  5. Everybody who has a fever must go home immediately.
  6. Your glasses was on the bureau last night.
  7. There were some people at the meeting last night.
  8. The committee has already reached a decision.
  9. A pair of jeans was in the washing machine this morning.
  10. Each student has answered the first three questions.
  11. Either John or his wife makes breakfast each morning.
  12. After she had perused the material, the secretary decided that everything was in order.
  13. The crowd at the basketball game was wild with excitement.
  14. A pack of wild dogs has frightened all ducks away.
  15. The jury is trying to reach a decision.
  16. The army has eliminated this section of the training test.
  17. The number of students who have withdrawn from class this quarter is appalling.
  18. There have been too many interruption in this class.
  19. Every elementary school teacher has to take this examination.
  20. Neither Jill nor her parents have seen this movie before.

 

verbs and nouns business Management (nouns)

Maret 20, 2012

verbs and nouns business

Management (nouns)

 

Management (verb)

 

1 Cocok Dengan (Fit Into)

2 Menetapkan (Establish)

3 Melanjutkan (Move On)

4 Merevisi (Revise)

5 Mengalokasi (Allocate)

6 Mencapai (Attain)

7 Membimbing (Guide)

8 Memotivasi (Motivate)

9 Belenggu (Shackle)

10 Mengelola (Berhasil)

11 Mengelola (Kontrol)

12 Menganalisa(Analyze)

13 Menyetujui (Approve)

14 Mengatur (Set)

15 Menyeimbangkan (Balance)

16 Memeriksa (Check)

17 Menghubungkan (Connect)

18 Mempertimbangkan (Consider)

19 Membimbing (Guide)

20 Menginstruksikan (Instruct)

21 Memproduksi (Produce)

 

Banking (nouns)

 

1. guarantor = penjamin

2. underwriter = penjamin emisi

3.  trustee = wali amanat

4. dealer = pedagang efek

5. travelers cheque = cek wisata/cek perjalanan

6. bank card = kartu kredit

7. collection= inkaso

8. checking account = rekening koran

9. receipt = kwitansi

10. teller = kasir

11. building =gedung

12. time deposit = simpanan deposito

13. demand deposit =simpanan giro

14. interest = bunga

15. cash loan = pinjaman tunai

16. saving deposit = tabungan

17. currency = mata uang

18. cheque = cek

19. cross cheque = cek silang

20.  bank central = bank sentral

21. Asset = kekayaan

22. land = tanah

23. safe deposit box = mediatemapt penyimpanan surat-surat berhrag yang disewa

24. bank note = uang kertas atau penukaran vala

Management (nouns)

 

1  Manajemen (Management)

2  Waktu (time)

3 Konsultasi Manajemen (Management Consulting)

4 Manajer (Manager)

5 Manajer Perempuan (Women Managers)

6 Penetapan Staff (Staffing)

7 Produksi (Production)

8 Tim (Team)

9 Fungsi (Function)

10 Kepemimpinan (Leadership)

11 Belenggu (Shackle)

12 Pengawasan (Supervision)

13 Posisi Manajer Pria (Position Male Managers)

14 Fase/Tahap (Phase)

15 Mapan (Established)

16 Tujuan (Goal)

17  Perbuatan (Conduct)

18 Keadilan (Justice)

19 Ekonomi (Economics)

20 Informasi (Information)

21 Arahan (Direction)

22 Kemajuan(progress)

 

 

Accounting (nouns)

 

1. tim (team)

2. gaji (Salary)

3. prosedur (procedure)

4 fungsi (Function)

5. keagenan (agency)

6. laporan keuangan (financial statement)

7. manajer (manager)

8. ongkos (fee)

9. status (status)

10. pihak (party)

 

Accounting (verb)

 

1 menganalisa (analyzed)

2 mengumumkan (announced)

3 menjawab (answer)

4 melampirkan (attach)

5 menghitung (count)

6 membandingkan (compares the)

7 siklus (cycles)

8  menyampaikan (delivered)

9  memeriksa (check)

10 enggambarkan (illustrates)

11 menemukan (found)

12memberitahukan (notify)

13 mencatat (records)

14 menyampaikan (communicate)

15 memantau (monitor)

16 mencerminkan (reflect)

17 memungkinkan (allow)

18 memperoleh (earn)

19 memenuhi (fulfill)

20 mempekerjakan (hire)

 

Marketing (nouns)

1. Pemasaran (Marketing)

2. Sasaran (Objective)

3.Unsur (Element)

4.Transaksi (Transaction)

5.Pilihan (Option)

6. Pesaing (Competitor)

7. Pemimpin Harga (Price Leader)

8. Saluran (Channel Of)

9. Distribusi (Distribution)

10. Pedagang Besar (Wholesaler)

11. Pedagang Kecil (Small Traders)

12. Pengecer (Retailer)

13. Promosi (Promotion)

14. Hubungan (Relationships)

15. Pesanan (Order)

16l Harga (Price)

17. Pesaing (Competitor)

18. Pembeli (Buyers)

19. Konsumen (Customer)

20. Empat P (The Four P’s)

 

Marketing (verbs)

 

1 .memenuhi (satisfy)

2. mencapai (achieve)

3.menjamin (insure)

4. menagih (charge)

5. menetapkan harga (price)

6. terjadi (occurs)

7. menasehati (advise)

8. mampu (capable)

9. menggoda (tease)

10. menyelesaikan (complete)

11. mengumpulkan (collect)

12. menyebarkan (spread)

13. menyampaikan (communicate)

14. mendeteksi (detect)

15. memaksa (force)

16. mengejar (chase)

17. menyarankan (suggest)

18. menjawab (answer)

19. menawarkan (offer)

20. mendengarkan (listen)

Banking (verb)

 

1. accept = menyetujui/menerima

2. circulate = menedarkan

3. take = mengambil

4. push =mendorong

5. offer =menawarkan

6. watch = menjaga

7.pull =menarik

8. visit = berkunjung

9.servis = pelayanan

10. rent = menyewakan

11. pay = membayar

12.keep = menyimpan

13. believe = percaya

14. borrow = meminjam

15. cancel = membatalkan

16.  queue = mengantri

17. complain = mengeluh

18.  wait = menunggu

19. lend = meminjamkan

20. change = menukarkan

 

 

TEORI ETIKA BISNIS

Oktober 31, 2011

NAMA : Indah Puri Amelia

NPM/ KELAS : 10208636 / 4EA03

 

 

 

ETIKA BISNIS DAN ISU TERKAIT
Menurut kamus, istilah etika memiliki beragam makna berbeda. Salah satu maknanya adalah “prinsip tingkah laku yang mengatur individu dan kelompok”. Makna kedua menurut kamus – lebih penting – etika adalah “kajian moralitas”. Tapi meskipun etika berkaitan dengan moralitas, namun tidak sama persis dengan moralitas. Etika adalah semacam penelaahan, baik aktivitas penelaahan maupun hasil penelaahan itu sendiri, sedangkan moralitas merupakan subjek.

 

Etika

Etika merupakan ilmu yang mendalami standar moral perorangan dan standar moral masyarakat. Ia mempertanyakan bagaimana standar-standar diaplikasikan dalam kehidupan kita dan apakah standar itu masuk akal atau tidak masuk akal – standar, yaitu apakah didukung dengan penalaran yang bagus atau jelek.
Etika merupakan penelaahan standar moral, proses pemeriksaan standar moral orang atau masyarakat untuk menentukan apakah standar tersebut masuk akal atau tidak untuk diterapkan dalam situasi dan permasalahan konkrit. Tujuan akhir standar moral adalah mengembangkan bangunan standar moral yang kita rasa masuk akal untuk dianut.
Etika merupakan studi standar moral yang tujuan eksplisitnya adalah menentukan standar yang benar atau yang didukung oleh penalaran yang baik, dan dengan demikian etika mencoba mencapai kesimpulan tentang moral yang benar benar dan salah, dan moral yang baik dan jahat.

Etika Bisnis

Etika bisnis merupakan studi yang dikhususkan mengenai moral yang benar dan salah.
Studi ini berkonsentrasi pada standar moral sebagaimana diterapkan dalam kebijakan, institusi, dan perilaku bisnis.
Etika bisnis merupakan studi standar formal dan bagaimana standar itu diterapkan ke dalam system dan organisasi yang digunakan masyarakat modern untuk memproduksi dan mendistribusikan barang dan jasa dan diterapkan kepada orang-orang yang ada di dalam organisasi.

 

Penerapan Etika pada Organisasi Perusahaan

Dapatkan pengertian moral seperti tanggung jawab, perbuatan yang salah dan kewajiban diterapkan terhadap kelompok seperti perusahaan, ataukah pada orang (individu) sebagai perilaku moral yang nyata?
Ada dua pandangan yang muncul atas masalah ini :

  • Ekstrem pertama, adalah pandangan yang berpendapat bahwa, karena aturan yang mengikat, organisasi memperbolehkan kita untuk mengatakan bahwa perusahaan bertindak seperti individu dan memiliki tujuan yang disengaja atas apa yang mereka lakukan, kita dapat mengatakan mereka bertanggung jawab secara moral untuk tindakan mereka dan bahwa tindakan mereka adalah bermoral atau tidak bermoral dalam pengertian yang sama yang dilakukan manusia.
  • Ekstrem kedua, adalah pandangan filsuf yang berpendirian bahwa tidak masuk akal berpikir bahwa organisasi bisnis secara moral bertanggung jawab karena ia gagal mengikuti standar moral atau mengatakan bahwa organisasi memiliki kewajiban moral. Organisasi bisnis sama seperti mesin yang anggotanya harus secara membabi buta mentaati peraturan formal yang tidak ada kaitannya dengan moralitas. Akibatnya, lebih tidak masuk akal untuk menganggap organisasi bertanggung jawab secara moral karena ia gagal mengikuti standar moral daripada mengkritik organisasi seperti mesin yang gagal bertindak secara moral.

Dalam etika bisnis berlaku prinsip-prinsip yang seharusnya dipatuhi oleh para pelaku bisnis. Prinsip dimaksud adalah :
1.Prinsip Otonomi, yaitu kemampuan mengambil keputusan dan bertindak berdasarkan kesadaran tentang apa yang baik untuk dilakukan dan bertanggung jawab secara moral atas keputusan yang diambil.
2.Prinsip Kejujuran, bisnis tidak akan bertahan lama apabila tidak berlandaskan kejujuran karena kejujuran merupakan kunci keberhasilan suatu bisnis (missal, kejujuran dalam pelaksanaan kontrak, kejujuran terhadap konsumen, kejujuran dalam hubungan kerja dan lain-lain).
3.Prinsip Keadilan, bahwa tiap orang dalam berbisnis harus mendapat perlakuan yang sesuai dengan haknya masing-masing, artinya tidak ada yang boleh dirugikan haknya.
4.Prinsip Saling Mengutungkan, agar semua pihak berusaha untuk saling menguntungkan, demikian pula untuk berbisnis yang kompetitif.
5.Prinsip Integritas Moral, prinsip ini merupakan dasar dalam berbisnis dimana para pelaku bisnis dalam menjalankan usaha bisnis mereka harus menjaga nama baik perusahaan agar tetap dipercaya dan merupakan perusahaan terbaik.
Penerapan etika bisnis sangat penting terutama dalam menghadapi era pasar bebas dimana perusahaan-perusahaan harus dapat bersaing berhadapan dengan kekuatan perusahaan asing. Perusahaan asing ini biasanya memiliki kekuatan yang lebih terutama mengenai bidang SDM, Manajemen, Modal dan Teknologi.

 

 

Kesimpulan

 

Karena itu, tindakan perusahaan berasal dari pilihan dan tindakan individu manusia, indivdu-individulah yang harus dipandang sebagai penjaga utama kewajiban moral dan tanggung jawab moral : individu manusia bertanggung jawab atas apa yang dilakukan perusahaan karena tindakan perusahaan secara keseluruhan mengalir dari pilihan dan perilaku mereka. Jika perusahaan bertindak keliru, kekeliruan itu disebabkan oleh pilihan tindakan yang dilakukan oleh individu dalam perusahaan itu, jika perusahaan bertindak secara moral, hal itu disebabkan oleh pilihan individu dalam perusahaan bertindak secara bermoral.

 

http://adesyams.blogspot.com/2009/09/tentang-etika-bisnis.html

 

http://rkarinanovianaputri.blogspot.com/2009/10/minggu-18-oktober-2009-makalah-etika.html

http://rkarinanovianaputri.blogspot.com/2009/10/minggu-18-oktober-2009-makalah-etika.html

http://adesyams.blogspot.com/2009/09/tentang-etika-bisnis.html

 

 

sertifikat

Januari 3, 2011

Kepribadian dan Gaya Hidup

Desember 23, 2010

Kepribadian dan Gaya Hidup

 

Indah Puri Amelia

3EA03 / 10208636

Pengertian Kepribadian
Kepribadian adalah karakteristik psikologis seseorang yang menentukan dan merefleksikan bagaimana seseorang merespon lingkungannya (Schiffman & Kanuk , 2000). Berdasarkan definisi ini maka bisa disimpulkan bahwa yang ditekankan adalah karakter-karakter internal termasuk didalamnya berbagai atribut, sifat, tindakan yang membedakannya dengan orang lain..Kepribadian bisa dijelaskan dengan menggunakan ciri-ciri seperti kepercayaan diri, dominasi, otonomi, ketaatan, kemampuan bersosialisasi, daya tahan dan kemampuan beradaptasi. Dalam kepribadian orang tersebut terdapat nilai-nilai positif yang selalu memberikan energi positif terhadap paradigma dalam menghadapi tantangan dan cobaan kehidupan. Sebaliknya, seseorang dengan kepribadian yang rendah adalah seseorang yang selalu dilingkupi dengan kegagalan. Sebab pada diri seseorang tersebut mengalir energi-energi negatif yang terhadap paradigma dalam menghadapi tantangan dan cobaan kehidupan.

 

Secara praktis konsep kepribadian dapat didifinisikan sebagai seperangkat pola perasaan, pemikiran dan perilaku yang unik yang menjadi standar respon konsumen untuk berbagai situasi.

Pola ini memiliki beberapa ciri khas yaitu :

  • Mencerminkan perbedaan individu
  • Konsisten
  • Psikologis dan Fisiologis
  • Akibat dari Pelaku
  • Kepribadian dapat barubah
  • Kepribadian berintraksi dengan situasi

 

Personality seseorang, ditentukan oleh tiga hal yang saling mendukung satu sama lain, dan merupakan satu kesatuan,yakni,

  1. Genetik : Keturunan
  2. Lingkungan : Mulai dari budaya, lingkungan keluarga, sekolah, pergaulan.
  3. Situasi: Kepribadian seseorang bisa berubah pada situasi-situasi tertentu.

 

Pengertian Gaya Hidup

Gaya hidup adalah perpaduan antara kebutuhan ekspresi diri dan harapan kelompok terhadap seseorang dalam bertindak berdasarkan pada norma yang berlaku.Oleh karena itu banyak diketahui macam gaya hidup yang berkembang dimasyarakat sekarang misalnya gaya hidup hedonis, gaya hidup metropolis, gaya hidup global dan lain sebagainya.

Adler (dalam Hall & Lindzey, 1985) menyatakan bahwa gaya hidup adalah hal yang paling berpengaruh pada sikap dan perilaku seseorang dalam hubungannya dengan 3 hal utama dalam kehidupan yaitu pekerjaan, persahabatan, dan cinta.

 

Gaya hidup hanyalah salah satu cara mengelompokkan konsumen secara psikografis. Gaya hidup pada prinsipnya adalah bagaimana seseorang menghabiskan waktu dan uangnya. Ada orang yang senang mencari hiburan bersama kawan-kawannya, ada yang senang menyendiri, ada yang bepergian bersama keluarga, berbelanja, melakukan kativitas yang dinamis, dan ada pula yang memiliki dan waktu luang dan uang berlebih untuk kegiatan sosial-keagamaan. Gaya hidup dapat mempengaruhi perilaku seseorang, dan akhirnya menentukan pilihan-pilihan konsumsi seseorang .

 

 

Orang yang berasal dari subkultur, kelas sosial dan pekerjaan yang sama dapat mempunyai gaya hidup yang berbeda. Gaya hidup seseorang menunjukkan pola kehidupan orang yang bersangkutan yang tercermin dalam kegiatan, minat, dan pendapatnya. Konsep gaya hidup apabila digunakan oleh pemasar secara cermat, akan dapat membantu untuk memahami nilai-nilai kosnumen yang terus berubah dan bagaimana nilai-nilai tersebut mempengaruhi perilaku konsumen.

 

Gaya hidup secara luas didefinisikan sebagai cara hidup yang diidentifikasikan oleh bagaimana orang menghabiskan waktu mereka, apa yang mereka pikirkan tentang diri mereka sendiri dan juga di dunia sekitarnya.Perubahan gaya hidup membawa implikasi pada perubahan selera (selera pria dan wanita berbeda), kebiasan dan perilaku pembelian.perubahan lain yang terjadi adalah meningkatnya keinginan untuk menikmati hidup.

 

Manfaat jika memahami gaya hidup konsumen :

 

1. pemasar dapat menggunakan gaya hidup konsumen untuk melakukan segmentasi pasar sasaran.

2. pemahaman gaya hidup konsumen juga akan membantu dalam memposisikan produk di pasar dengan menggunakan iklan.

3. jika gaya hidup diketahui, maka pemasar dapat menempatkan iklannya pada media-media yang paling cocok

4. mengetahui gaya hidup konsumen, berarti pemasar bisa mengembangkan produk sesuai dengan      tuntutan gaya hidup mereka.

 

Hubungan keduanya dalam perilaku konsumen

Keputusan pembelian juga dipengaruhi oleh karakteristik pribadi seperti umur dan tahapan daur hidup, pekerjaan, situasi ekonomi, gaya hidup, serta kepribadian dan konsep diri pembeli..Konsumsi seseorang juga dibentuk oleh tahapan siklus hidup keluarga. Beberapa penelitian terakhir telah mengidentifikasi tahapan-tahapan dalam siklus hidup psikologis. Orang-orang dewasa biasanya mengalami perubahan atau transformasi tertentu pada saat mereka menjalani hidupnya. Pekerjaan mempengaruhi barang dan jasa yang dibelinya. Para pemasar berusaha mengidentifikasi kelompok-kelompok pekerja yang memiliki minat di atas rata-rata terhadap produk dan jasa tertentu.Situasi ekonomi seseorang akan mempengaruhi pemilihan produk. Situasi ekonomi seseorang terdiri dari pendapatan yang dapat dibelanjakan (tingkatnya, stabilitasnya, dan polanya), tabungan dan hartanya (termasuk presentase yang mudah dijadikan uang ).

 

 

Kesimpulan : Gaya hidup seseorang adalah pola hidup di dunia yang diekspresikan oleh kegiatan, minat dan pendapat seseorang. Gaya hidup menggambarkan “seseorang secara keseluruhan” yang berinteraksi dengan lingkungan. Gaya hidup juga mencerminkan sesuatu dibalik kelas sosial seseorang.

 

 

http://andreassetiadi.blogspot.com/2010/03/hubungan-kepribadian-gaya-hidup-dalam.html

 

 

Strategi Di dalam Targeting

Desember 23, 2010

Indah Puri Amelia

3EAo3 / 10208636

Strategi Di dalam Targeting

Pengertian Strategi

Strategi adalah ilmu dan seni menggunakan kemampuan bersama sumber daya dan lingkungan secara efektif yang terbaik.

Ada empat unsur penting dalam pengertian strategi,yaitu:

 

  1. Kemampuan
  2. Sumber Daya
  3. Lingkungan dan
  4. Tujuan

 

Empat unsur tersebut, sedemikian rupa disatukan secara rasional dan indah sehingga muncul beberapa alternatif pilihan yang kemudian dievaluasi dan diambil yang terbaik. Rumusan strategi tidak selalu memberikan informasi apa yang akan dilakukan, mengapa dilakukan demikian, siapa yang bertanggung jawaban mengoperasionalkan, berapa besar biaya dan lama waktu pelaksanaan, hasil apa yang akan diperoleh.

 

  • Kekuatan Sumber Daya Perusahaan, Kompetensi, dan Kemampuan Kompetitif

 

Salah satu pertimbangan internal penentu strategi yang terpenting adalah apakah perusahaan memiliki sumber daya, kompetensi dan kemampuan yang dibutuhkan untuk melaksanakan strategi dengan optimal. Faktor-faktor inilah yang memungkinkan perusahaan untuk memperbesar penguasaan pasar, mendukung daya kompetitif perusahaan dalam arena pasar, dan menjadi dasar strategi perusahaan.

 

  • Menetapkan Tujuan Strategis

Maksud dari menetapkan tujuan adalah untuk mengkonversi pernyataan visi dan misi managerial menjadi target kinerja spesifik – hasil dan keluaran yang ingin dicapai organisasi. Menetapkan tujuan dan kemudian mengukur apakah mereka telah mencapainya atau belum dapat membantu manajer untuk mengikuti perkembangan organisasi.

Menetapkan sasaran atau tujuan kinerja diperlukan dari seluruh manajer. Setiap unit dalam perusahaan memerlukan target yang konkret dan kinerja yang dapat diukur dan berkontribusi terhadap pencapaian tujuan perusahaan. Disini tujuan perusahaan yang luas diperinci menjadi target-target khusus untuk setiap unit organisasi dan manajer di level yang lebih rendah memegang tanggung jawab untuk mencapainya. Dengan demikian diharapkan, iklim yang berorientasi hasil (result oriented culture) akan terbentuk di seluruh perusahaan.

 

Akhirnya tidak terlupa keberadaan strategi pun harus konsisten dengan lingkungan, mempunyai alternatif strategi, fokus keunggulan dan menyeluruh, mempertimbangkan kehadiran risiko, serta dilengkapi tanggung jawab sosial.

 

Targeting

Menurut Hermawan Kertajaya memfokuskan diri membahas mengenai targeting. Dalam menjalankan usaha, seseorang atau perusahaan sudah melakukan segmentasi dan kemudian menentukan segmen mana yang akan disasar oleh produk yang ia hasilkan. Segmen tersebut kemudian akan menjadi fokus dalam menentukan berbagai strategi yang akan diterapkan untuk memenangkan persaingan.

 

Hermawan menekankan pentingnya mempunyai target yang jelas. Hal ini karena strategi targeting yang tepat membuat Anda mampu mengalokasikan sumber daya secara efektif. Jika Anda bisa melakukannya dengan baik, sumber daya yang Anda miliki akan memberikan hasil yang menguntungkan bagi perusahaan Anda.

Setelah memiliki target yang jelas, efisiensi dalam pengelolaan sumber daya juga harus dilakukan. Hal ini yang harus  dilakukan dengan menekan pengeluaran atau melakukan strategi tersebut secepat mungkin. Namun, penekanan anggaran ini harus dilakukan tanpa mengakibatkan proses berjalannya strategi Anda menjadi tidak efektif.

 

http://www.jurnalnet.com/konten.php?nama=Popular&topik=10&id=44

http://www.suaramedia.com/ekonomi-bisnis/strategi-bisnis/18133-faktor-faktor-kunci-dalam-penyusunan-strategi-bisnis.html


kesimpulan : Strategi yang ditetapkan tidak boleh mengabaikan tujuan, kemampuan, sumber daya, dan lingkungan. Keberadaan strategi mempunyai jangka waktu relatif panjang. Hal tersebut, menyiratkan prediksi perubahan lingkungan penting memperoleh perhatian. misalnya mendefinisikan strategi sebagai arah dan cakupan jangka panjang organisasi untuk mendapatkan keunggulan

 

 

 

SYARAT-SYARAT SEGMENTASI YANG EFEKTIF

November 30, 2010

INDAH PURI AMELIA

3EA03 / 10208636

SYARAT-SYARAT SEGMENTASI YANG EFEKTIF

 

Segmentasi Pasar

Segmentasi pasar adalah pengelompokkan pasar menjadi kelompok-kelompok konsumen yang homogen, dimana tiap kelompok (bagian) dapat dipilih sebagai pasar yang dituju (ditargetkan) untuk pemasaran suatu produk. Agar segmentasi pasar atau pengelompokkan pasar dapat berjalan dengan efektif maka harus memenuhi syarat-syarat pengelompokkan pasar sebagai berikut :
1. Measurability, yaitu ciri-ciri atau sifat-sifat tertentu pembeli harus dapat diukur atau dapat didekati.
2. Accessibility, yaitu suatu keadaan dimana perusahaan dapat secara efektif memusatkan (mengarahkan) usaha pemasarannya pada segmen yang telah dipilih.
3. Substantiability, yaitu segmen pasar harus cukup besar atau cukup menguntungkan untuk dapat dipertimbangkan program-program pemasarannya.
3. Substantiability, yaitu segmen pasar harus cukup besar atau cukup menguntungkan untuk dapat dipertimbangkan program-program pemasarannya.

Manfaat Segmentasi Pasar

Sedangakan manfaat dari segmentasi pasar adalah:

a. Penjual atau produsen berada dalam posisi yang lebih baik untuk memilih kesempatan- kesempatan pemasaran.

b. Penjual atau produsen dapat menggunakan pengetahuannya terhadap respon pemasaran yang berbeda-beda, sehingga dapat mengalokasikan anggarannya secara lebih tepat pada berbagai segmen.

c. Penjual atau produsen dapat mengatur produk lebih baik dan daya tarik pemasarannya

http://majidbsz.wordpress.com/2008/06/30/pengertian-konsep-definisi-pemasaran/

MEMPOSISIKAN PRODUK

November 11, 2010
INDAH PURI AMELIA / 10208636
3EA03
Riset adalah bagian inheren dari aktivitas pemasaran yang terencana dengan baik. Melalui riset pemasaran, kita mendapatkan data-data yang kita perlukan mengenai segmentasi, profil dan perilaku konsumen, apresiasi terhadap produk kita, dan banyak lagi hal lain yang menarik dan bermanfaat.
Riset pemasaran adalah kegiatan penelitian di bidang pemasaran yang dilakukan secara sistematis mulai dari perumusan masalah, perumusan tujuan penelitian, pengumpulan data, pengumpulan data, pengolahan data dan interpretasi hasil penelitian. Oleh karena itu, walaupun tidak semua dari kita pernah terlibat secara langsung dengan riset pemasaran, sedikitnya kita pasti pernah memanfaatkan data yang berasal dari riset pemasaran yang berkorelasi terhadap produk kita.

Ada beberapa bentuk riset pemasaran yang dapat dipertimbangkan, yang dikelompokkan ke dalam empat jenis dasar, yaitu:

  • Internal                        : Analisis catatan penjualan, tingkat periklanan, harga versus volume, dan sebagainya.
  • Eksternal          : Menggunakan sumber daya di luar organisasi untuk melengkapi riset internal.
  • Reaktif                  : Jawaban kuisioner, wawancara terstruktur, dan sebagainya.
  • Non Reaktif        :  Interpretasi terhadap fenomena yang diamati, misalnya merekam pelanggan di toko, mendengarkan panel pelanggan, dan sebagainya.
Menyikapi hal tersebut, ada baiknya bagi kita untuk memahami, apa sebenarnya yang dilakukan oleh riset pemasaran, mengapa hal ini diperlukan, benefit apa yang kita peroleh, dan hasil seperti apa yang ingin kita raih dengan riset tersebut. Untuk itu, ada beberapa hal yang dapat kita jadikan sebagai acuan, yaitu: 

1. Riset pemasaran perlu dipahami sebagai sebuah input. Riset bukanlah hasil akhir yang kita inginkan, data riset justru berfungsi sebagai input yang akan kita olah lebih lanjut sesuai dengan tujuan dan kebutuhan kita. Contohnya, apabila kita melakukan riset pemasaran sebelum meluncurkan produk baru, riset bukanlah penentu apakah kita akan memasarkan produk tersebut atau tidak. Riset merupakan input yang nantinya akan kita olah menjadi strategi pemasaran.

2. Sebagai sebuah input riset akan memberikan output. Output ini yang membuat riset menjadi hal yang penting dan dibutuhkan, yaitu informasi. Informasi dari riset dapat berupa data respons konsumen terhadap produk, profil konsumen baik dari segi demografi maupun psikografi, persepsi konsumen terhadap merek dan produk, serta banyak lagi hal yang lain.
Contohnya,  saat kita melakukan tes produk dan produk tersebut tidak disukai konsumen. Dengan informasi yang lengkap kita dapat mengetahui alasan mengapa konsumen tidak menyukainya dan apa yang sebenarnya diinginkan oleh konsumen, sehingga kita dapat merumuskan dengan apa kita dapat mempengaruhi konsumen tersebut untuk berubah.
Singkatnya, dengan informasi yang kita miliki kita dapat mengambil policy sesuai dengan result atau hasil yang kita inginkan. Dari benefit yang telah kita capai, kita akan merasakan impact atau dampaknya. Impact tersebut dapat berupa maintain dari market share yang telah kita miliki, atau improve profit. Kondisi tersebut bergantung dari policy yang kita pilih untuk kita lakukan.

Jadi, pendapat saya di sini Pada dasarnya, informasi inilah yang seringkali kita tanggapi secara emosional, hal ini sebenarnya dapat dipahami, karena secara psikologis hasil riset terhadap produk kita seringkali seperti memaksa kita untuk bercermin saat kondisi kita tidak dalam keadaan prima.

Riset pemasaran berkaitan dengan proses pemasaran secara keseluruhan. (riset pasar adalah riset tentang pasar).

http://economy.okezone.com/index.php/ReadStory/2008/01/07/23/73376/memanfaatkan-data-riset-pemasaran

RISET PEMASARAN

November 11, 2010
RISET PEMASARAN
INDAH PURI AMELIA / 10208636

3ea03

Riset adalah bagian inheren dari aktivitas pemasaran yang terencana dengan baik. Melalui riset pemasaran, kita mendapatkan data-data yang kita perlukan mengenai segmentasi, profil dan perilaku konsumen, apresiasi terhadap produk kita, dan banyak lagi hal lain yang menarik dan bermanfaat.
Riset pemasaran adalah kegiatan penelitian di bidang pemasaran yang dilakukan secara sistematis mulai dari perumusan masalah, perumusan tujuan penelitian, pengumpulan data, pengumpulan data, pengolahan data dan interpretasi hasil penelitian. Oleh karena itu, walaupun tidak semua dari kita pernah terlibat secara langsung dengan riset pemasaran, sedikitnya kita pasti pernah memanfaatkan data yang berasal dari riset pemasaran yang berkorelasi terhadap produk kita.

Ada beberapa bentuk riset pemasaran yang dapat dipertimbangkan, yang dikelompokkan ke dalam empat jenis dasar, yaitu:

  • Internal                        : Analisis catatan penjualan, tingkat periklanan, harga versus volume, dan sebagainya.
  • Eksternal          : Menggunakan sumber daya di luar organisasi untuk melengkapi riset internal.
  • Reaktif                  : Jawaban kuisioner, wawancara terstruktur, dan sebagainya.
  • Non Reaktif        :  Interpretasi terhadap fenomena yang diamati, misalnya merekam pelanggan di toko, mendengarkan panel pelanggan, dan sebagainya.
Menyikapi hal tersebut, ada baiknya bagi kita untuk memahami, apa sebenarnya yang dilakukan oleh riset pemasaran, mengapa hal ini diperlukan, benefit apa yang kita peroleh, dan hasil seperti apa yang ingin kita raih dengan riset tersebut. Untuk itu, ada beberapa hal yang dapat kita jadikan sebagai acuan, yaitu:

1. Riset pemasaran perlu dipahami sebagai sebuah input. Riset bukanlah hasil akhir yang kita inginkan, data riset justru berfungsi sebagai input yang akan kita olah lebih lanjut sesuai dengan tujuan dan kebutuhan kita. Contohnya, apabila kita melakukan riset pemasaran sebelum meluncurkan produk baru, riset bukanlah penentu apakah kita akan memasarkan produk tersebut atau tidak. Riset merupakan input yang nantinya akan kita olah menjadi strategi pemasaran.

2. Sebagai sebuah input riset akan memberikan output. Output ini yang membuat riset menjadi hal yang penting dan dibutuhkan, yaitu informasi. Informasi dari riset dapat berupa data respons konsumen terhadap produk, profil konsumen baik dari segi demografi maupun psikografi, persepsi konsumen terhadap merek dan produk, serta banyak lagi hal yang lain.
Contohnya,  saat kita melakukan tes produk dan produk tersebut tidak disukai konsumen. Dengan informasi yang lengkap kita dapat mengetahui alasan mengapa konsumen tidak menyukainya dan apa yang sebenarnya diinginkan oleh konsumen, sehingga kita dapat merumuskan dengan apa kita dapat mempengaruhi konsumen tersebut untuk berubah.
Singkatnya, dengan informasi yang kita miliki kita dapat mengambil policy sesuai dengan result atau hasil yang kita inginkan. Dari benefit yang telah kita capai, kita akan merasakan impact atau dampaknya. Impact tersebut dapat berupa maintain dari market share yang telah kita miliki, atau improve profit. Kondisi tersebut bergantung dari policy yang kita pilih untuk kita lakukan.

Jadi, pendapat saya di sini Pada dasarnya, informasi inilah yang seringkali kita tanggapi secara emosional, hal ini sebenarnya dapat dipahami, karena secara psikologis hasil riset terhadap produk kita seringkali seperti memaksa kita untuk bercermin saat kondisi kita tidak dalam keadaan prima.

Riset pemasaran berkaitan dengan proses pemasaran secara keseluruhan. (riset pasar adalah riset tentang pasar).

 

http://economy.okezone.com/index.php/ReadStory/2008/01/07/23/73376/memanfaatkan-data-riset-pemasaran

 

 


Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.